Jenis-jenis Instalasi Listrik

Listrik adalah salah satu jenis energi yang memiliki beragam manfaat di dalam keseharian. Jenis jenis instalasi listrik pun berbeda-beda. Banyak sekali peralatan yang memanfaatkan energi listrik ini untuk dapat berfungsi.

Contohnya dalam bidang rumah tangga adalah televisi, kulkas, lampu dan sebagainya. Selain itu, listrik juga dimanfaatkan dalam bidang industri untuk menggerakkan alat-alat yang ada.

Untuk menggunakan listrik ini tentunya memerlukan proses instalasi terlebih dahulu. Dalam prosesnya tentu membutuhkan pengetahuan tertentu dan harus dilakukan oleh ahlinya. Berikut adalah penjelasan mengenai instalasi listrik dan juga jenisnya.

Apa Itu Instalasi Listrik?

Diketahui, instalasi listrik merupakan perangkat yang dimanfaatkan guna mengalirkan arus listrik dari sumbernya menuju ke alat elektronik yang di sambungkan. Kemudian, instalasi listrik ini biasanya akan dilakukan oleh petugas khusus ataupun orang-orang yang ahli dalam bidang ini.

Hal ini dilakukan supaya pemasangan menjadi lebih aman dan terhindar dari korsleting atau masalah lain. Korsleting listrik ini sangat berbahaya karena bisa menimbulkan kebakaran. Contohnya kejadian di sebagian rumah-rumah padat penduduk ataupun gedung-gedung tertentu.

Adapun sumber energi listrik sendiri bermacam-macam. Misalnya saja dari PLN yang menggunakan sumber daya batu bara, tenaga kincir angin, kincir air, panas bumi, panas matahari, baterai, aki, genset dan lainnya.

Jenis-Jenis Instalasi

Terdapat berbagai jenis instalasi listrik yang berbeda-beda. Diketahui, jenis jenis instalasi listrik tersebut ada beberapa macam. Berikut diantaranya:

1. Berdasarkan Arusnya

Jenis jenis instalasi listrik yang pertama ialah dibedakan berdasarkan dari arusnya. Di sini, ada dua macam arus yang berbeda yaitu satu arah dan juga bolak-balik. Keduanya sama-sama penting dan sering dimanfaatkan dalam bidang rumah tangga hingga industry. Berikut adalah penjelasannya:

a. Arus Satu Arah

Untuk instalasi listrik menggunakan arus satu arah ini biasanya disebut juga dengan Direct Current. Diketahui, arus listrik ini berupa aliran dari elektron dari satu titik awal yang mempunyai energi potensial lebih tinggi kemudian menuju ke titik lain yang energinya lebih rendah. Contohnya adalah pembangkit listrik tenaga matahari dan juga generator yang menggunakan arus satu arah.

Instalasi DC ini pernah digunakan untuk menyalurkan energi listrik secara komersial pada masa lalu. Namun, untuk saat ini sudah jarang digunakan dan hanya dipakai oleh pihak-pihak tertentu. Contohnya adalah pabrik, kapal laut dan sebagainya.

b. Arus Bolak-Balik

Selanjutnya adalah jenis instalasi listrik yang menggunakan Alternative Current (AC) atau disebut juga arus bolak-balik. Diketahui, instalasi yang satu ini adalah yang paling banyak dan umum digunakan dalam kehidupan sehari-hari saat ini. Arus AC sering dimanfaatkan dalam bidang rumah tangga ataupun industri.

Adapun arus bolak-balik sendiri ialah sebuah arus listrik yang arah arusnya mampu berubah-ubah. Tentunya hal ini sangat berbeda dengan arus DC yang merupakan arus satu arah saja.

Kemudian, alat yang biasa dipakai pada arus AC ini ialah alternator serta inverter. Lalu, untuk tegangan listriknya sendiri ialah mulai dari 220 volt, 380 volt dan sebagainya.

Rekomendasi artikel: Ciri-ciri Rangkaian Seri dan Paralel

2. Berdasarkan Pemakaiannya

Selanjutnya, jenis jenis instalasi listrik juga dibedakan berdasarkan dari penggunaannya. Pemakaian listrik ini tentunya bermacam-macam, berikut adalah beberapa diantaranya:

a. Cahaya atau Penerangan

Adapun jenis instalasi menurut pemakaiannya yang pertama yaitu sebagai alat penerangan yang menghasilkan cahaya. Diketahui, instalasi ini banyak sekali digunakan dimana saja dan sudah umum. Contohnya saja instalasi untuk menghidupkan lampu rumah, lampu yang ada di jalan dan lampu lainnya.

Instalasi ini sangat penting dilakukan supaya ruangan ataupun jalanan terhindar dari gelap saat malam hari. Dengan begitu, aktivitas di malam hari pun masih bisa berjalan dengan lancar tanpa terhambat.

Di sini akan ada rangkaian dari berbagai komponen dari satu sumber dan saling berhubungan dengan yang lainnya. Biasanya, instalasi ini diletakkan di ruangan tertentu. Nantinya saat dipasang akan berfungsi sebagai penerangan.

b. Tenaga

Berikutnya ialah instalasi yang dilakukan untuk tenaga penggerak benda-benda elektronik. Saat ini, alat-alat elektronik seringkali digunakan untuk memudahkan kehidupan sehari-hari pemakaianya.

Dengan begitu, kegiatan pun dapat dilakukan dengan cepat dan juga lebih efisien. Contoh instalasi untuk kebutuhan tenaga ini adalah penggunaan motor listrik, blender, kipas angin, pompa air dan lainnya.

Untuk tenaga sendiri, instalasi ini berupa rangkaian dari beberapa komponen yang kemudian dapat mengubah listrik menjadi tenaga mekanis dan juga kimia. Instalasi ini dimanfaatkan untuk menggerakkan benda-benda elektronik yang memanfaatkan energi listrik.

b. Khusus

Kemudian, ada lagi instalasi listrik yang digunakan untuk keperluan khusus. Adapun kepentingan khusus ini tentunya tidak diperlukan oleh semua orang dan hanya dipasang pada benda-benda tertentu saja. Contohnya adalah pada pesawat, kapal laut, mobil dan lain-lain.

Instalasi tersebut memungkinkan kendaraan tersebut dapat memanfaatkan energi listrik dalam penggunaannya. Misalnya untuk menghidupkan lampu, mengecas ponsel, menghidupkan mesin dan lainnya.

c. Telekomunikasi

Berikutnya, berdasarkan kegunaannya instalasi listrik juga dapat dipakai dalam bidang komunikasi. Saat ini, alat komunikasi juga semakin canggih dan tidak memerlukan waktu lama untuk dua orang yang berjarak jauh bisa berhubungan. Contoh dari instalasi ini ialah jaringan telepon, telegraf dan masih banyak lagi.

3. Berdasarkan Tegangan

Jenis jenis instalasi listrik juga dapat dibedakan menurut berapa besar tegangannya. Diketahui, tegangan listrik ini diperlukan dalam bidang yang berbeda-beda. Berikut adalah penjelasannya:

a. Tinggi

Untuk instalasi menurut tegangan yang pertama ialah tegangan tinggi. Diketahui, suatu listrik disebut memiliki tegangan tinggi yaitu yang memiliki tegangan sekitar tujuh puluh ribu volt sampai dengan lima belas ribu volt.

Adapun fungsinya yaitu digunakan pada pembangkit listrik yang jaraknya jauh dari gardu listriknya. Hal ini dikarenakan saat jarak dari pembangkit dan juga gardu cenderung jauh maka tegangan tersebut akan mudah berkurang sebelum sampai dan dapat berubah menjadi panas.

Dengan adanya tegangan tinggi ini maka energi bisa disalurkan ke gardu penerima.

b. Menengah

Kemudian ada pula instalasi listrik untuk tegangan menengah. Disebut juga dengan tegangan menengah dikarenakan nilai tegangan tersebut adalah enam ribu sampai dua puluh ribu volt.

Adapun tegangan menengah ini dilakukan pada jaringan distribusi listrik primer. Contohnya adalah listrik dari suatu gardu penghubung menuju ke gardu distribusi yang jaraknya tidak seperti sebelumnya.

c. Rendah

Selanjutnya ialah instalasi yang jenis instalasi listrik yang menggunakan tegangan rendah. Diketahui, tegangan ini dipakai untuk mengirimkan listrik dari gardu distribusi menuju ke rumah-rumah penduduk ataupun lokasi pabrik tertentu.

Biasanya, listrik akan dipakai untuk penerangan ataupun hal lainnya. Untuk tegangannya sendiri berkisar sekitar dua ratus dua puluh volt hingga enam ratus volt.

4. Berdasarkan Besar Daya

Kemudian, jenis jenis instalasi listrik berikutnya ialah berdasarkan berapa besar daya yang dihasilkan ataupun berapa kuat arusnya. Berikut adalah contoh-contohnya:

a. Arus Lemah

Pertama adalah instalasi yang menggunakan daya berarus lemah. Arus lemah ini biasanya seringkali dipakai dalam bentuk listrik untuk komunikasi. Diketahui, dalam bidang komunikasi seperti telepon, penggunaan ponsel ataupun yang lainnya tidak memerlukan daya yang sangat kuat untuk bisa berfungsi dengan baik.

b. Arus Kuat

Berikutnya ialah instalasi listrik yang memanfaatkan daya yang cukup besar. Contohnya ialah digunakan dalam bidang penerangan misalnya pemasangan lampu yang menghasilkan cahaya. Lalu, ada juga yang digunakan dalam bidang tenaga, misalnya pada penggunaan kipas angin, mixer dan lain-lain.

5. Berdasarkan Jumlah Fasa

Lebih lanjut yaitu jenis jenis instalasi listrik berdasarkan jumlah fasanya. Contohnya adalah sebagai berikut.

Satu fasa. Instalasi yang menggunakan satu fasa seringkali digunakan dalam bidang rumah tangga. Contohnya adalah penggunaan penerangan saja yang tidak memerlukan energi tinggi.

Tiga fasa. Instalasi yang ini digunakan untuk penggunaan energi yang lebih besar. Contohnya adalah dalam rumah tangga untuk penerangan seperti lampu dan juga tenaga seperti blender, kipas dan lainnya. Lalu, pada pabrik untuk industri dan juga keperluan bengkel.

Demikianlah penjelasan mengenai jenis-jenis instalasi listrik yang harus diketahui sebelum memasangnya. Untuk memasangnya sendiri diperlukan peralatan khusus misalnya adalah saklar, alat pengukur, panel, kabel dan lain-lain.

Artikel terkait: Jenis Alat-alat Listrik di Sekitar Beserta Fungsinya

Leave a Comment

Exit mobile version