Burung Pipit yang Tersebar di Seluruh Dunia

BURUNG PIPIT – Pipit merupakan nama umum bagi sekelompok burung kecil pemakan biji-bijian yang tersebar di wilayah tropis Duni Lama (Afro-Eurasia) dan Australasia. Burung pipit dimasukkan ke dalam suku Estrildinae, namun ada juga yang menganggap bahwa kelompok ini adalah anak suku dari Estrildinae.

Jenis-jenis burung pipit ini termasuk burung bondol dan gelatik senang berkelompok dan sering terlihat bergerak dan mencari makanan dalam gerombolan yang cukup besar. Burung-burung tersebut mempunyai perawakan dan kebiasaan serupa, akan tetapi warna bulunya bervariasi.

Ukuran paling kecil terdapat pada Nesocharis shelleyi dengan panjang tubuh sekitar 8,3 cm (3,3inci) dan bobot 6 gram. Sedangkan yang paling besar adalah gelatik jawa (Padda oryzivora) panjang tubuh 17 cm (6,7 inci) dengan berat 25 gram.

Pada umumnya burung pipit tidak tahan dengan iklim yang dingin dan memerlukan habitat hangat seperti wilayah tropika. Namun ada juga sebagian minoritas yang beradaptasi dengan lingkungan dingin di Australia selatan. Burung ini kuat bertelur 4 – 19 butir berwarna putih.

Jenis-jenis Burung Pipit atau Bandol

Burung Pipit, Bondol Arfak, Grey-banded Munia

burung pipit
pinterest.com

Taksonomi:

  • Prancis: Capucin des Arfak
  • Jerman: Arfaknonne
  • Spanyol: Capuchino de las Arfak

Nama umum lainnya: Grey-banded Munia

Taksonomi: Munia vana E. J. O. Hartert, 1930, Kofo, 2000 m, Danau Anggi Gigi, Pegunungan Arfak, New Guinea.

Sebelumnya dipikirkan, berdasarkan biogeografi, untuk membentuk pasangan spesies dengan L. caniceps. Monotipik

Distribusi:

Arfak Mts, di Semenanjung Vogelkop NW New Guinea; Hanya diketahui dari daerah L Anggi Gigi.

Deskriptif

Panjang 10 cm, muka dari dahi dan sekitar mata ke dagu keputihan, sisa kepala sampai tengkuk dan tenggorokan bawah abu-abu, tonjolan coklat tingle, mantel ke belakang dan upperwing coklat tua.

Habitat dan Makanan

Habitat burung pipit adalah padang rumput basah dan rawa-rawa dan tepi lahan budidaya, pada 1800-2100 m. Kawanan ini biasa terlihat pada gulma yang tumbuh rendah di lahan pertanian yang baru saja penen. Makananya biji-bijian.

Burung Pipit (Chestnut-breasted Mannikin)

burung pipit
en.wikipedia.org

Burung Pipit Chestnut-breasted Munia (Chestnut-breasted Mannikin) Bondol Dada Coklat

Taksonomi

  • Spanyol: Capuchino castaño.
  • Prancis: Capucin à tête noire.
  • Jerman: Schwarzkappennonne.
  • Taksonomi: Loxia atricapilla Vieillot, 1807, “les Grandes-Indes” = Lower Bengal, India.

Terkadang dipertimbangkan secara konspesifik dengan L. malacca dan juga, lebih sering dengan L. ferruginosa, tiga taksa sangat mirip vokal. Lihat ucapan di bawah L. malacca (atas).

Spesies sekarang rupanya telah dihibridisasi dengan L. maja di Semenanjung Malaya; Spesies yang diusulkan L. pallidiventer (dikenal hanya di penangkaran) diyakini sebagai hibrid. Ras brunneiceps terkadang dimasukkan ke dalam jagori.

Di Kalimantan, ras yang diusulkan selimbaue (dijelaskan dari Selimbau, di W Kalimantan) dan obscura (dari dekat Sampit, di S Kalimantan) keduanya dianggap sebagai sinonim jagori. Delapan subspesies saat ini dikenali.

Subspesies dan Distribusi

  • L. a. Rubronigra (Hodgson, 1836) – kaki N India dan Nepal terai.
  • L. a. Formosana (Swinhoe, 1865) – Taiwan dan N Filipina (N Luzon).
  • L. a. Jagori (C. E. Martens, 1866) – Filipina (S dari N Luzon) dan Kalimantan.
  • L. a. Batakana (Chasen & Kloss, 1929) – gunung-gunung di Sumatera Utara.
  • L. a. Brunneiceps (Walden, 1872) – Sulawesi, Togian Is, Banggai Is, Muna dan Butung.
  • L. a. Deignani Parkes, 1958 – Thailand (kecuali C & NE), Indochina dan SE China, termasuk Hainan.
  • L. a. Sinensis (Blyth, 1852) – Semenanjung Melayu, dataran rendah Sumatera dan Kepulauan Riau dan Lingga.
  • L. a. Atricapilla (Vieillot, 1807) – N India (dari Punjab E ke Lembah Brahmaputra, S ke Bihar dan N Odisha), Bangladesh, Myanmar dan S China (SW Yunnan).
  • Diperkenalkan di Jepang, Halmahera, Ambon, Palau Is, Hawaiian Is, Vanuatu, Jamaica, Martinique, dan SW Ecuador (Guayas).

Ciri-ciri dan Habitatnya

Panjang 9 – 10 cm, sedikit lebih kecil daripada kenari, pada bagian muka dan kepala berwarna hitam, tetapi mahkota dan tengkuknya bersisi abu-abu. Dada sawo matang dengan warna putih di bagian perut yang dibatasi oleh garis hitam melintang, di kedua sisi tubuhnya ada sisik kehitaman dan paruhnya berwarna pucat.

Sekilas kalau dilihat, penampilannya mirip burung pipit/bondol dada hitam  dan bondol jayawijaya. Yang membedakan antara keduanya yaitu warna bungalan sawo matang pada bulu-bulu dibagian atas dadanya. Sedangkan wilayah persebaran dan habitatnya pun perbeda antara ke tiga jenis bondol tersebut.

Burung Pipit Buff-bellied Mannikin (Lonchura Melaena)

burung pipit
pinterest.com
  • Jerman: Dickkopfnonne.
  • Spanyol: Capuchino de Nueva Bretaña.
  • Prancis: Capucin de Nouvelle-Bretagne.

Nama umum lainnya: Mannikin tebal, Bismarck Mannikin, Bismarck Munia

Taksonomi: Munia melæna P. L. Sclater, 1880, Kabbakadai, New Britain.

Subspesies berbeda dalam ukuran dan dalam bulu; Belajar vokalisasi yang dibutuhkan Burung Irlandia baru yang tidak pasti; Mungkin milik bukaensis Dua subspesies dikenali.

Subspesies dan Distribusi

  • L. m. Melaena (P. L. Sclater, 1880) – New Britain Mannikin – New Britain, di Kepulauan Bismarck.
  • L. m. Bukaensis Restall, 1995 – Buka Mannikin – Buka I (N dari Bougainville I); Mungkin balapan ini di New Ireland.

Habitat

Habitat burung pipit jenis ini adalah adalah rerumputan, rawa, landasan terbang, kebun, hutan yang rusak terbuka.

Pembiakan

Sarang aktif di Dec dan Jan di Buka. Sarang tertutup, dengan pintu masuk samping, dibuat dari rumput kering, dilapisi dengan serat dan bunga rumput yang lebih halus.

Status dan konservasi

Statusnya tidak terancam secara global. Kisaran spesies terbatas: ada di New Britain dan New Ireland EBA dan Solomon Group EBA. Cukup umum untuk umum di New Britain.

Deskripsi

Mannikin bertudung itu adalah munia kecil. dengan warna keputihan di bawah, coklat di atas dan memiliki pantat emas ke oranye. Hal ini tidak mungkin bingung dengan burung lain dalam jangkauannya. Remaja mirip dengan ukuran yang jauh lebih besar dalam ukuran yang sangat ditagih mannikin L. grandis.

Streak-headed mannikin

BURUNG PIPIT
FLICKR.COM

Mannikin bertali streak Lonchura tristissima juga dikenal sebagai munia yang berkepala streak, dan termasuk mannikin berbintik putih L. t. Leucosticta, berukuran kecil 10 cm 3.9 inci  panjang estrildid finch. Beberapa ahli taksonomi menganggap ssp. Leucosticta merupakan spesies yang berbeda.

Cirinya

Terutama bulu coklat tua dengan goresan ringan di kepala dan pantat kekuningan; Subspesies leucosticta juga dengan bercak putih di wajah, payudara dan sayap atas-coverts.

Distribusi

Endemis ke New Guinea dan beberapa pulau yang berdekatan. Telah tercatat dari Pulau Saibai, Queensland, wilayah Australia di utara-barat Selat Torres.

Habitat

Tepian sungai yang asri, pembukaan hutan dan taman yang ditinggalkan dengan pertumbuhan sekunder, di dataran rendah New Guinea sampai ketinggian 1.000 m (3.300 kaki).

Makanan

Biji, buah beri dan serangga.

Perkembangbiakan

Sumbu rumput globular dengan pintu masuk samping, sering ditangguhkan dari rotan, di hutan atau di tepi hutan.

Konservasi

Sebagai spesies dengan jangkauan yang luas dan tidak ada bukti penurunan populasi, hal ini dinilai sebagai masalah yang kurang penting.

Burung Pipit, Bondol Dada Coklat, Chestnut-breasted Mannikin

Mannikin dengan bulu kastanye (Lonchura castaneothorax), juga dikenal sebagai munia berangan kastanye atau burung bully (di Australia), adalah munia yang sedikit coklat dengan bagian wajah hitam dan mahkota dan tengkorak keabu-abuan.

Ini memiliki luas dada ferruginous di atas perut putih. Spesies ini ditemukan di Australia, Kaledonia Baru, Indonesia, dan Papua Nugini. Spesies ini juga telah diperkenalkan ke Polinesia Perancis dan Perancis.

Subspesies dan Lokasi

Pemakaman Samsonvale, SE Queensland

Mannikin berlapis kastanye memiliki total enam subspesies dan tujuh bentuk. Subspesies adalah sebagai berikut:

  • L. c. Castaneothorax – (Gould, 1837): mencalonkan, terjadi di Australia timur.
  • L. c. Boschmai – Junge, 1952: terjadi di daerah Danau Wissel di Irian Jaya. Identifikasi: Kerang cokelat di panggul dan pucat untuk diikat di atas ekor-coverts.
  • L. c. Ramsayi – Delacour, 1943: terjadi di tenggara Papua Nugini. Identifikasi: kepala hitam khas dengan scalloping samar. Wanita lebih terlihat dari pada pria.
  • L. c. Sharpii – (Madarász, 1894): terjadi di Hollandia, Irian Jaya dan Papua Nugini. Identifikasi: Abu-abu pucat di kepala, dan kusut ekor bagian atas yang kusam.
  • L. c. Uropygialis – Stresemann & Paludan, 1934: terjadi di Teluk Geelvink di Irian Jaya bagian barat. Identifikasi: Abu-abu di kepala tidak begitu pucat, dan perhatikan oranye di covert ekor bagian atas yang panjang.
  • L. c. Assimilis – Mathews, 1910: terjadi di utara Australia. Tidak dikenali sebagai subspesies yang valid oleh beberapa otoritas. [3] Identifikasi: Warna payudara dan krim yang lebih kaya ke perut dan sisi panggul.
  • castaneothorax terjadi di Tahiti. Ternyata, itu berasal dari L. c. Castaneothorax Mereka dibedakan hari ini dengan memiliki bagian bawah yang lebih pucat dan dengan sisik dari tengkuk yang meluas ke mantel.

Habitat

Di Australia, mannikin chestnut-breasted dikenal sebagai burung buluh dan rumput peringkat yang berbatasan dengan sungai, di rawa, di daerah berumput, dan bakau. Hal ini biasa ditemukan di ladang tebu dan tanaman serealia. Pada musim kemarau, terlihat di daerah gersang tapi selalu dekat air. Hal ini juga ditemukan di hutan berumput.

  1. Black-breasted Munia (Grand Valley Mannikin)

Taksonomi

  • Jerman: Schwarzbrustnonne.
  • Prancis: Capucin à poitrine noire.
  • Spanyol: Capuchino pechinegro.

Nama umum lainnya: Munia dengan bagian dada hitam

Taksonomi: Lonchura teerinki Rand, 1940, Bele River, 2200 m, 18 km utara Danau Habbema, New Guinea. Dua subspesies dikenali. Subspesies dan Distribusi

  • L. t. Teerinki Rand, 1940 – Grand Valley (dipotong oleh Baliem R dan Bele R) dan kemiringan S Mt Wilhelmina (di Oranje Mts), di WC New Guinea.
  • L. t. Mariae Ripley, 1964 – C Snow Mts N dari Lembah Baliem, di WC New Guinea.

Cirinya

Panjang dengan 10-11 cm, dahi kehitam-hitaman sampai kecoklatan tua pada bagian mahkota dan hindneck,

Habitat

Habitat dari burung pipit jenis ini adalah padang rumput di tengah gunung, kebun tua, ladang liar, ladang yang dibudidayakan di dekat desa, terbentang di

Makanan

Biji rumput, gulma dan semak kecil. Membawa bibit sambil menempel pada tangkai dan kepala penyemaian, umpan benih jatuh di tanah.

Pembiakan

Sedikit data; Rincian meliputi observasi tawanan. Pelayan pria memegang rumput di tagihan, lalu menjatuhkannya dan mulai nyanyian, bertengger tegak, membungkuk.

Status dan konservasi

Tidak terancam secara global. Spesies rentang terbatas: hadir di Pegunungan Papua Tengah EBA. Kurang dikenal Ternyata jarang langka. Terjebak tidak beraturan, sangat kecil.

  1. Bondol haji (Lonchura maja), pipit haji

Burung pipit haji atau bondol haji (Lonchura maka) dalam bahas Jawa biasa disebut dengan manuk emprit kaji adalah burung yang termasuk ke dalam Estrildidae hidup di Semenanjung Malaya, Jawa, Sumatera, Bali, dan pulau-pulau yang berada disekitarnya.

Dinamakan dengan manuk emprit kaji karena memang warna di bagian kepalanya yang menyerupai orang haji, yaitu berwarna putih bagaikan peci haji yang biasanya dipakai ketika orang pulang dari melaksanakan ibadah haji.

Asal Burung Pipit Haji

Asal mula dan filogeni emprit haji ini diperoleh Antonio Arnaiz et al. Estrildinae mungkin berasal dari India dan setelah itu menyebar menuju habitat Samudra Pasifik dan Afrika.

Ciri-ciri

Tubuh kecil dengan panjang 11 cm, berwarna putih kecoklatan seperti burung frinch. Mirip dengan bondoloto hitam namun pucat cokelat, sementara seluruh kepala dan tenggorokan berwarna putih.

Pada burung muda terdapat warna cokelat di bagian atasnya, sedangkan di bagian bawah dan wajah berwarna kuning tua. Paruh abu-abu kebiruan dan kaki biru pucat. Adapun suaranya bernada tinggi “puip…” bila berada dalam sebuah kawanan.

Penyebaran dan Habitat

Burung ini tersebar di Semenanjung Malaya, Jawa, Sumatera, Bali, Sulawesi, Thailand dan juga Vietnam selatan. Dikenalkan di Jepang (Okinawa dan Osaka).

Di Sumatera dan termasuk pulau-pulau yang ada di sekitarnya, di Jawa dan Bali burung ini sudah sangat terkenal dan tersebar luas sampai pada ketinggian 1.500 m.dpl. Ke biasaan burung pipit sering terdapat pada rawa-rawa dan sawah terutama pada saat musim panen padi.

Tempat Hidup

Burung pipit haji ini sangat mudah dan banyak dijumpai di sawah, rawa, dan rawa-rawa buluh sampai pada ketinggian 1.500 m.dpl. Biasanya membentuk kelompok besar selama musim panen padi, namun tersebar berpasang-pasangan selama musim kawin. Perilakunya seperti bondol (pipit), mereka juga hidup di dataran terbuka dengan rerumputan dan kebun.

Perkembangbiakan

Pada waktu musim kawin burung pipit ini akan berpasang-pasangan bagaikan orang nikah masal, namun saat di luar musim perkawinan mereka tidak hidup berpasangan walaupun terkadang terlihat bergerombolan.

Burung emprit haji ini mampu bertelur hingga 4 – 5 butir terkadang sampai 6 butir, telurnya berwarna putih yang terletak di sarang khas bondol berbentuk bulat, terbuat dari rumput yang pada bagian atasnya bolong sebagai pintu keluar masuknya sang induk.

  1. Black Munia  (Black Mannikin) Bondo Hitam

Burung pipit, mannikin/munia hitam (Lonchura stygia) merupakan spesies sirip

Mannikin hitam atau munia hitam (Lonchura stygia) adalah spesies sirip estrildid yang ditemukan di New Guinea, dari Mandum (Papua, yang sebelumnya dikenal dengan nama Irian Jaya, Indonesia) sampai Danau Daviumbu, Papua Nugini. Hal ini biasa ditemukan pada kawanan burung dengan maksimum 20 ekor, menghuni savana, lahan basah, tapi kadang-kadang juga terlihat pada tanaman padi.

Ancaman

Spesies ini terancam oleh penghancuran reedbeds karena mengenalkan rusa rusa Cervus timorensis. Dan juga mungkin terancam oleh perambahan hutan di padang rumput, karena meningkatnya ternak seperti babi. Hal ini juga terlibat dalam perdagangan burung sangkar.

Taksonomi

Prancis: Capucin noir Jerman: Hadesnonne Spanyol: Capuchino negro

Nama umum lainnya: Black Munia

Taksonomi: Lonchura stygia Stresemann, 1934, Mandum, atas Sungai Bian, selatan New Guinea.

Monotipik

Distribusi:

Wilayah Trans-Fly (dari Bian R E sampai L Daviumbu; baru-baru ini tercatat di Kiunga), di dataran rendah S New Guinea.

Catatan deskriptif

10-11 cm; 10-12 g. Bulu laki-laki hampir seluruhnya berwarna hitam glossy, bulu sayapnya berwarna coklat gelap bermata hitam, bulatan bawah, uppertail-coverts dan pinggiran rektum … read more

Suara

Hubungi panggilan yang tenang “tyu tyu” dan “quet quet” yang lembut; Panggilan keras laki-laki “teeu! Teeu!”, Perempuan … read more

Habitat

Savannas, rawa dan rumput sungai, padang rumput basah rendah, rumput tinggi dan reedbeds, sering di … read more

Makanan dan makan

Benih rumput, termasuk nasi dan Echinochloa. Membawa benih mentah dan matang, pada tangkai atau saat jatuh ke tanah. Agile, … baca lebih lanjut

Pembiakan

Tidak ada informasi tentang musim. Dalam tampilan pacaran, laki-laki berdiri tegak, tagihan mengarah ke depan atau sedikit ke bawah, terayun naik turun (… baca lebih lanjut

Gerakan

Penduduk.

Status dan konservasi

Tidak terancam secara global. Saat ini dianggap Near-threat. Spesies rentang terbatas: hadir di Trans-Fly EBA. Biasa biasa langka. Pemikiran untuk memiliki yang agak kecil … baca lebih lanjut

9.White-capped Munia  (Chestnut Munia) Bondol Oto

Taksonomi

Prancis: Capucin à tête noire Jerman: Schwarzkappennonne Spanyol: Capuchino castaño

Taksonomi: Loxia atricapilla Vieillot, 1807, “les Grandes-Indes” = Lower Bengal, India.

Terkadang dipertimbangkan secara konspesifik dengan L. malacca dan juga, lebih jarang, dengan L. ferruginosa, tiga taksa sangat mirip vokal. Lihat ucapan di bawah L. malacca (atas). Spesies sekarang rupanya telah dihibridisasi dengan L. maja di Semenanjung Malaya; Spesies yang diusulkan L. pallidiventer (dikenal hanya di penangkaran) diyakini sebagai hibrid. Ras brunneiceps terkadang dimasukkan ke dalam jagori. Di Kalimantan, ras yang diusulkan selimbaue (dijelaskan dari Selimbau, di W Kalimantan) dan obscura (dari dekat Sampit, di S Kalimantan) keduanya dianggap sebagai sinonim jagori. Delapan subspesies saat ini dikenali.

Subspesies dan Distribusi

  1. a. Rubronigra (Hodgson, 1836) – kaki N India dan Nepal terai.
  2. a. Atricapilla (Vieillot, 1807) – N India (dari Punjab E ke Lembah Brahmaputra, S ke Bihar dan N Odisha), Bangladesh, Myanmar dan S China (SW Yunnan).
  3. a. Deignani Parkes, 1958 – Thailand (kecuali C & NE), Indochina dan SE China, termasuk Hainan.
  4. a. Sinensis (Blyth, 1852) – Semenanjung Melayu, dataran rendah Sumatera dan Kepulauan Riau dan Lingga.
  5. a. Batakana (Chasen & Kloss, 1929) – gunung-gunung di Sumatera Utara.
  6. a. Formosana (Swinhoe, 1865) – Taiwan dan N Filipina (N Luzon).
  7. a. Jagori (C. E. Martens, 1866) – Filipina (S dari N Luzon) dan Kalimantan.
  8. a. Brunneiceps (Walden, 1872) – Sulawesi, Togian Is, Banggai Is, Muna dan Butung.

Diperkenalkan di Jepang, Halmahera, Ambon, Palau Is, Hawaiian Is, Vanuatu, Jamaica, Martinique, dan SW Ecuador (Guayas).

Catatan deskriptif

11-12 cm; 10 · 1-15 · 8 g. Pria mencalonkan balapan memiliki kepala ke nape dan payudara berkilau hitam, upperparts dark chestnut, pantat dan uppertail-coverts kemerahan-kastanye, tip … baca lebih lanjut

Suara

Kontak lembut memanggil “kencing” atau “peet” yang jelas; Panggilan kontak keras “pink! Pink! … read more

Habitat

Menghuni padang rumput, termasuk cogongrass (Imperata cylindrica), lahan basah terbuka, air tawar … read more

Makanan dan makan

Biji rumput, termasuk padi; Beras disukai makanan bila tersedia, terutama diambil pada tahap pertumbuhan susu. Membawa bibit saat bertengger di batang, dan … read more

Pembiakan

Musim sebagian besar Jun-Sept di subkontinen India dan Thailand C (area Bangkok); Di Semenanjung Melayu pertengahan Desember sampai pertengahan Oktober (laki-laki mempertahankan … read more

Gerakan

Residen, dengan gerakan lokal; Migrasi altitudinal musiman dicatat di Kalimantan.

Status dan konservasi

Tidak terancam secara global. Biasa untuk lokal melimpah. Berlimpah di bagian anak benua India. Biasa di Asia Tenggara; Mungkin extirpated di Laos, di mana sebelumnya umum di … read more

wikipedia

The maru kastanye (Lonchura atricapilla), sebelumnya dianggap sebagai subspesies munia tricoloured, juga dikenal sebagai munia berkepala hitam. Burung ini adalah burung kecil. Burung finr estrildid ini adalah burung pengembangbiakan penduduk di Bangladesh, Brunei, Kamboja, China, India, Indonesia, Laos, Malaysia, Burma, Nepal, Filipina, Singapura, Taiwan, Thailand, Vietnam dan Hawaii.

 

Sebelum 1995, itu adalah burung nasional Filipina, [2] di mana ia dikenal sebagai mayang pula (“maya merah”) karena tambalan merah bata di punggung bawah yang hanya terlihat saat ia terbang. (Ini membedakannya dari burung lain yang disebut maya, terutama yang dominan kecoklatan “mayang simbahan” (pohon pohon gereja) [3] yang lebih umum di daerah perkotaan.)

Dewasa

Chestnut munia sarang. Sarang berbentuk kubah; Titik masuk / keluar terlihat

Munia kastanye adalah burung berkelompok kecil yang terutama memakan biji-bijian dan biji lainnya. Ini sering membuka padang rumput dan budidaya. Sarangnya adalah struktur rumput kubah besar di semak atau rumput tinggi dimana 4-7 telur putih diletakkan.

Karakteristik

Munia kastanye berukuran 11-12 cm. Orang dewasa itu memiliki tagihan abu-abu biru pucat, kepala hitam, dan tubuh coklat, dengan tambalan merah bata di punggung bawah, hanya terlihat saat ia terbang. Beberapa ras juga memiliki perut hitam.

Jenis kelaminnya serupa, namun unggas yang belum matang memiliki bagian atas berwarna coklat pucat yang seragam, tidak memiliki kepala yang gelap dan berwarna putih sampai bagian bawah pucat.

Burung nasional Filipina sampai tahun 1995 [sunting]

Munia berkepala hitam itu adalah burung nasional Filipina sampai tahun 1995, ketika kehormatan itu dipindahkan ke elang Filipina. Di sana, karena urbanisasi dan kurangnya kesadaran spesies lokal, sekarang ini sering membingungkan burung gereja Eurasia karena spesies itu, satu dari beberapa yang juga dikategorikan sebagai “maya” di Filipina, jauh lebih umum di daerah perkotaan. . [2] [3]

10. Burung bondol peking (Lonchura punctulata)

11. Lonchura leucogastroides (Javan Munia) Bondol jawa

12. Snow Mountain Munia  (Western Alpine Mannikin) Bondol Jayawijaya

13. Dusky Munia,Bondol KalimantanLonchura fuscans (Cassin, 1852)

14. Pale-headed Munia Bondol Kepala Pucat

15. Grand Munia  (Great-billed Mannikin) Bondol Paruh Besar

16. White-rumped Munia, Bondol Tungir Putih

17. Black-faced Munia.Bondol Taruk

18. White-spotted Munia (White-spotted Mannikin) Bondol Tutul

19. Grey-crowned Munia (White- crowned Mannikin) Bondol Topi Putih

20. White-bellied Munia Bondol Perut Putih

DMCA.com Protection Status