Interaksi Sosial, Pengertian, Macam-macam, Contoh, Lengkap Dengan Gambar

Interaksi sosial – Manusia sebagai makhluk sosial artinya adalah manusia pasti saling membutuhkan antara satu dengan lainnya, dalam menjalani suatu hubungan juga diperlukan tindakan-tindakan sosial nyata.

Tak harus tindakan yang bersifat susah, ya kalo bisa begitu lebih baik. Contoh tindakan sosial ringan seperti senyum terhadap orang lain, menyumbang, membantu orang lain, dan banyak lagi lainnya.

Namun saat ini perkembangan teknologi internet serta perubahan budaya menjadikan media sosial sebagai suatu kebutuhan utama masyarakat, terutama bagi masyarakat modern.

Kepopuleran situs jejaring sosial sebagai media informasi sangat mengindikasikan bahwa media sosial mempunyai power yang sangat besar untuk menjaring pertemanan.

Perkembangan media sosial juga menjadi salah satu faktor pemicu besarnya pengguna internet di Indonesia. Dari jumlah keseluruhan pengguna internet tersebut tercatat bahwa 80% pengguna di antaranya adalah remaja dengan usia 15 – 19 tahun.

Dan untuk pengguna jaringan Facebook, Indonesia menempati posisi ke 4 di dunia. Ini yang parah, interaksi tapi tanpa tindakan nyata 😀

Pengertian Interaksi Sosial

interaksi sosial
© sdtimes.com

Interaksi sosial adalah suatu hubungan sosial yang dinamis yang menyangkut hubungan antara orang perorangan, antara kelompok-kelompok manusia, ataupun antar perorangan serta kelompok manusia.

Jika terdapat dua orang dan ia saling bertemu, maka interaksi sosial dimulai pada saat itu juga. Mereka seling menegur, berjabat tangan, ngobrol, atau bahkan berselisih. Semua aktivitas-aktivitas semacam itu dinamakan interaksi sosial.

Meskipun orang-orang yang bertemu muka tidak saling berbicara atau tidak saling berekspresi tubuh, namun itu sudah menjadi bisa dibilang interaksi sosial.

Masing-masing pihak akan sadar adanya pihak lain yang mengakibatkan perubahan, baik dari segi perasaan maupun syaraf orang yang bersangkutan itu. Perkara ini bisa disebabkan karena suara, bau keringat, minyak wangi, dan hal yang berkaitan dengan itu.

Semuanya akan menimbulkan kesan tersendiri di dalam diri seseorang yang kemudian menimbulkan tindakan apa yang akan dilakukannya.

Terdapat 3 Pokok Gagasan dari Teori Interaksionisme Simbolik Antara Lain:

  1. Manusia bertindak terhadap sesuatu atas dasar makna yang di miliki oleh sesuatu tersebut baginya
  2. Makna yang dimiliki dari sesuatu tersebut timbul dari interaksi sosial seseorang dengan sesama
  3. Makna diperlukan atau ubah melalui proses penafsiran

Syarat-Syarat Interaksi Sosial

interaksi sosial
© chatbotslife.com

Kamu ngobrol, bermain, menyapa, berkelahi, saling tolong-menolong terhadap orang lain berarti sudah terjadi kontak sosial.

Pengertian kontak sosial yaitu hubungan antara satu orang atau lebih dengan orang lain melalui komunikasi tentang maksud tujuan masing-masing dalam kehidupan masyarakat. Syarat interaksi sosial ada 2 yaitu:

  1. Kontak Sosial
  2. Komunikasi

Pengaruh Interaksi Sosial

interaksi sosial
© theuxblog.com

Menurut Soerjono Soekanto terdapat 6 faktor yang mampu mempengaruhi interaksi sosial, antara lain:

  1. Imitasi, adalah sebuah proses belajar dengan cara meniru orang lain. Imitasi bisa berbuah positif maupun negatif
  2. Sugesti, adalah mempengaruhi orang lain agar orang tersebut mengikuti pandangan kita
  3. Identifikasi, seseorang bukan hanya meniru tingkah laku idolanya, akan tetapi sudah menjiwai alias serupa dengannnya
  4. Simpati, adalah sebuah tindakan yang muncul karena adanya rasa perihatin terhadap orang lain (yang ikut hanya perasaan)
  5. Empati, merupakan suatu keadaan mental yang membuat seseorang merasa atau mengharuskan dirinya dalam keadaan perasaan serta pikiran yang sama dengan orang lain  (perasaan dan tindakan ikut serta di dalamnya)
  6. Motivasi, adalah sebuah dorongan pada diri seseorang secara sadar atau tidak sadar guna mengerjakan suatu tindakan dengan tujuan tertentu

Macam-macam Interaksi Sosial

interaksi sosial
© marketingweek.com
  1. Interaksi antar individu, contohnya adalah anak kecil yang mempelajari kebiasaan-kebiasaan yang ada pada keluarganya. Proses seperti ini terjadi melalui sosialisasi, yang merupakan suatu proses anggota masyarakat yang baru mempelajari norma dan nilai-nilai di masyarakat
  2. Interaksi antar individu dan kelompok manusia atau sebaliknya. Contohnya seseorang merasa bahwa tindakan-tindakannya banyak bertentangan dengan norma yang ada di masyarakat, atau suatu partai politik yang memaksa para anggotanya untuk menyesuaikan diri dengan ideologi sesuai programnya
  3. Interaksi antar kelompok manusia dengan kelompok manusia lainnya. Contoh, dua partai politik mengadakan kerja sama dengan tujuan untuk mengalahkan partai politik lainnya ketika pemihan nanti, atau dua perusahaan yang mengadakan kontrak atau perjanjian

Dilihat dari sudut subjeknya terdapat 3 macam interaksi yaitu:

  1. Interaksi antar orang perorangan
  2. Interaksi antar orang dengan kelompoknya dan sebaliknya
  3. Interaksi antar kelompok sosial

Dipandang dari segi caranya terdapat 2 macam yaitu:

  1. Interaksi langsung meliputi fisik, seperti ribut/berkelahi, hubungan intim, dan sebagainya
  2. Interaksi simbolik, merupakan interaksi dengan menggunakan bahasa lisan, tulisan, isyarat, atau simbol-simbol lain

Bentuk-bentuk Interaksi Sosial

Dalam hal ini terbagi menjadi 2 kelompok yaitu:

Bentuk Interaksi Sosial Asosiatif

  • Kerja sama (Coorperation) merupakan suatu usaha bersama antar individu atau kelompok untuk mencapai tujuan bersama
  • Akomodasi (Accomodation) artinya adalah sebuah proses penyesuaian sosial dalam interaksi antar individu dan antar kelompok untuk meredakan suatu pertentangan
  • Asimilasi (Assimilation) merupakan sebuah proses ke arah peleburan kebudayaan sehingga setiap pihak bisa merasakan kebudayaan tunggal sebagai kepunyaan bersama
  • Akulturasi (Acculturation) yaitu proses yang timbul dari suatu kebudayaan untuk menerima kebudayaan asing tanpa menghilangkan budaya sendiri

Contoh Interaksi Asosiatif di Lingkungan Sekitar

  • Musyawarah untuk mencapai mufakat diadakan dalam pemilihan ketua OSIS. Segala siswa di sekolah hal yang demikian mempunyai hak untuk memperkenalkan aspirasinya mengenai siapa yang cocok untuk menjadi ketua OSIS dengan alasan yang jelas. Aspirasi mereka ini dipersembahkan pada satu perwakilan dari setiap kelas untuk dipersembahkan dalam rapat bersama guru untuk mengambil keputusan.
  • Dua partai politik dengan visi dan misi yang berbeda sepakat untuk bekerjasama dalam memenangkan seorang kandidat calon gubernur suatu provinsi dalam pemilihan kepala daerah di jangka waktu akan datang.
    Universitas dengan ribuan mahasiswa yang datang dari segala penjuru Indonesia mengadakan acara tahunan yang mengumpulkan mahasiswa dari suku dan adat istiadat yang berbeda untuk saling mengetahui satu sama lain supaya timbul rasa persaudaraan satu dengan yang lain.
  • Si-anak kelas 4, 5, dan 6 digolongankan menurut kelas mereka dikala pergi berwisata untuk menghindari terjadinya bentrokan yang tak perlu.
  • Seorang pedagang dan calon pembeli sedang melakukan cara kerja tawar-menawar untuk mencapai harga yang sama-sama menguntungkan kedua belah pihak. Seluruh ini adalah pelaksanaan ekonomi yang paling umum terjadi di pasar tradisional.
  • Ada anak baru di kelas VIII-A yang berasal dari luar pulau, sebagai ketua kelas yang bagus Andi memastikan sahabat barunya itu tak dikucilkan dan merasa nyaman dalam kelas yang diketuainya itu.
  • Seluruh keluarga yang menjadi anggota RT 03 bergotong royong membersihkan halaman rumah dan lingkungan sekitar mereka dalam rangka pertandingan kebersihan sekelurahan.
  • Toleransi antar umat beragama di Indonesia tanpa mengamati figur status sosial
  • Penyelesaian kasus sengeketa tanah melalui cara kerja undang-undang di pengadilan.
  • Kepala Sekolah menjadi penengah atas kasus siswa yang protes terhadap gurunya.

Bentuk Interaksi Sosial Disosiatif

  • Persaingan (Competition) adalah proses sosial yang melibatkan individu atau kelompok yang saling berlomba dan berbuat sesuatu untuk mencapai kemenangan tertentu
  • Kontraversi merupakan suatu pertentangan atau perbedaan pendapat sikap yang biasanya berupa perdebatan terhadap sebuah masalah yang bertentangan dan mempunyai dua sisi berlainan yang bisa menimbulkan konflik
  • Pertentangan / Konflik Sosial

Contoh Interaksi Disosiatif

Contoh dari interaksi disasosiatif bisa dengan mudah kita temui dalam lingkungan kita sekitar. Berikut ini yaitu contoh interaksi disasosiatif yang terjadi di lingkungan sekitar.

  • Perlombaan kebersihan tingkat kelurahan dalam rangka menyambut Hari Kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang ke-73.
  • Kekalahan tim sepak bola asal Bandung membikin penggemarnya tak terima dan mengkonfrontasi pendukung regu sepak bola lawan sehingga terjadi bentrokan.
  • Seorang saksi penghilangan nyawa orang lain menyanggah keterlibatan tersangka dalam kasus tersebut karena tersangka merupakan kerabat dekat dari saksi.
  • Indonesia tidak terima menjadi negeri yang terjajah sehingga terjadi konfrontasi di setiap-tiap daerah dalam pengusiran penjajah.
  • Penyokong calon presiden A menyebar info buruk yang merusak nama bagus calon presiden B agar timbul kesan yang tak bagus di masyarakat.
  • Absensi seorang provokator dalam demo buruh menghasilkan demo hal yang demikian semakin panas dan berapi-api dalam menuntut kemauan mereka bisa menjadi contoh perubahan perilaku manusia.
  • Perbedaan ras diwujudkan alasan sebuah perusahaan untuk tak menerima seorang calon pegawai yang baru mengajukan berkas lamaran pekerjaan, teladan kesenjangan sosial di lingkungan masyarakat ini tidak jarang kita temui.
  • Pertentangan kaum muda dan kaum tua mengenai kapan proklamasi akan dijalankan sehingga terjadilah peristiwa Rengasdengklok
  • Ani yakni siswa terpandai di kelasnya, Budi yang tidak menyenangi dengan hal tersebut mencoba mencari-cari kekurangan maupun kesalahan dari Ani supaya teman-sahabat dan guru kehilangan simpati kepada Ani.
  • Kasus bullying yang marak terjadi di sekolah banyak memakan korban yang yakni buah hati-si kecil dengan kepercayaan diri yang cenderung rendah.
  • Seorang pemimpin daerah disuarakan bersalah atas kasus korupsi yang tidak dilaksanakannya. Riilnya ia dijebak oleh pegawainya sendiri untuk menandatangani berkas dengan data yang salah sehingga pemimpin tersebut bertanggung jawab atas isu di data tersebut yang keliru.
  • Roger menerima black mail atau awam diketahui dengan surat kaleng dimana surat hal yang demikian tak menyertakan nama pengirim. Surat kaleng tersebut berisi ancaman bahwa akan ada member keluarganya yang terluka bila ia tidak memberikan sejumlah uang yang telah ditentukan kapan dan dimana ia seharusnya mengantarkan uang tersebut.
  • Lina dan Lisa merupakan siswa kelas VIII yang berganti-gantian menempati posisi ranking satu di kelas mereka.
  • Dalam musyawarah untuk mempertimbangkan ketua rukun warga yang baru, terjadi pro kontra antar Pak Sardi dan Pak Tono yang bahkan sampai membahas kejelekan calon kandidat yang telah keluar konteks pembahasan.
  • Kakak dan adik kerap berkelahi sebab memiliki selera yang berbeda untuk alternatif program TV yang disukai.

Contoh Interaksi Sosial

interaksi sosial
© atclassroom.blogspot.com

Contoh Interaksi Sosial di Lingkungan Keluarga

Keluarga terdiri atas ayah, ibu dan buah hati, yang merupakan kesatuan sosial terkecil. Namun kadang-kadang di dalam keluarga terdapat anggota keluarga lain seperti kakek, nenek, paman, bibi, dan sebagainya.

Dalam kehidupan sehari-hari dapat kita saksikan interaksi sosial yang dijalankan oleh anggota keluarga cocok dengan status dan etika yang dianut. Interaksi terjadi melewati cara saling menyapa, berdiskusi, bercerita ataupun memakai bahasa-bahasa isyarat.

Seorang anak seharusnya mematuhi, mengikuti, dan menghormati anggota keluarga yang lebih tua atau kedua orang tuanya. Demikian pula yang lebih tua memberi figur, memberi nasehat, serta menyayangi kepada yang lebih muda.

Interaksi sosial dalam keluarga terkadang sesekali ditemukan adanya perbedaan pendapat (kontravensi) dan mungkin juga terjadi pertentangan (perselisihan) di antara anggotaanggotanya.

Perbedaan dan pertentangan dalam keluarga jika disikapi dengan baik bisa diwujudkan sebagai pembelajaran untuk mendewasakan pribadi masing-masing.

Contoh Interaksi sosial di lingkungan sekolah

Di dalam lingkungan sekolah terjadi interaksi sosial antara anggota pensupportnya yang mempunyai status yang berbeda-beda. Semisal kepala sekolah, guru, siswa, pegawai tata usaha, penjaga sekolah, dan bagian lainnya.

Masing-masing komponen mengerjakan fungsi sesuai dengan statusnya, contohnya kepala sekolah yang mempunyai tanggung jawab atas seluruh kegiatan di sekolahnya.

Perbuatan sehari-harinya harus mencerminkan perbuatan sebagai kepala sekolah seumpama dalam berinteraksi dengan guru, murid, karyawan, malahan dengan penjaga sekolah.

Kepala sekolah mesti demokratis, kebapakan, terbuka, jujur, dan penuh kekeluargaan. Dia harus menjadi model bagi murid, guru, dan karyawan-karyawannya.

Demikian pula sebagai guru, murid, pegawai tata usaha, dan penjaga sekolah harus menyesuaikan dengan undang-undang dan etika-etika yang berlaku di lingkungan sekolah.

Contoh Interaksi Sosial di Masyarakat

Interaksi sosial di lingkungan masyarakat benar-benar bermacam macam cocok dengan status dan perannya masing-masing. Interaksi dapat berlangsung di jalan, pasar, lapangan, kantor, atau daerah peribadatan.

Interaksinya bisa mencakup hubungan antar tetangga, warga masyarakat dengan warga lainnya. Bentuk interaksi bisa berwujud kerja sama atau gotong royong, bisa juga berupa persaingan, kontravensi, atau pertentangan.

Contoh Interaksi Sosial, Individu dengan Individu

1. Seorang yang mengajari sahabatnya membaca Al-Quran
2. Seorang yang membeli sayur ke pedagang
3. Seorang Ibu yang menyusui anaknya
4. Seorang kakek memberi cokelat kepada cucunya
5. Seorang ayah yang menggendong buah hatinya

Contoh Interaksi Sosial, Individu Dengan Kelompok

1. Guru dengan Siswanya
2. Khutbah Jumat di masjid
3. Presiden dengan Rakyatnya
4. Komandan dengan Anggotanya
5. Penjual dengan para pembeli

Contoh Interaksi Sosial, Kelompok Dengan Kelompok

1. Polisi dengan TNI saling berkerja sama memberantas bandit
2. Para guru dan murid sedang menjalankan reboisasi
3. Kategori A dan Kelompok B yang berlaga
4. PMR dan PRAMUKa berkerja sama dalam pemberian bantuan
5. Pertemuan antara member DPR dengan para demonstran

Inti dari Pembahasan di Atas Adalah

  • Interaksi sosial merupakan suatu hubungan sosial yang dinamis dan menyangkut hubungan antar individu, kelompok, juga individu dan kelompok masnusia
  • Suatu interaksi sosial tidak mungkin terjadi, jika tidak memenuhi 2 syarat yaitu: Adanya kontak sosial dan komunikasi
  • Kontak sosial bisa berlangsung dalam 3 bentuk antara lain: Antar individu, individu dan kelompok, dan antar kelompok manusia
  • Kontak sosial bisa juga berwujud positif atau negatif
  • Kontak sosial juga bisa dibedakan menjadi kontak primer dan sekunder

Semoga bermanfaat, yang benar hanya dari Allah Subhanahu wata’ala. Wallallahu a’lambissawab.

Tinggalkan komentar

DMCA.com Protection Status